Published On: Ming, Sep 10th, 2017
                            

Diet Rendah Lemak Bisa Mengundang Kematian

Want create site? Find Free WordPress Themes and plugins.

Dunia, KepriDays.com – Anda yang mengkonsumsi makanan rendah lemak untuk menurunkan berat badan perlu waspada. Dikutip dari laman Boldsky.com, Jumat, 8 September 2017, sebuah studi baru mengklaim bahwa diet rendah lemak sebenarnya berbahaya.

Untuk penelitian ini, peneliti dari Universitas McMaster, Kanada, telah mengumpulkan 135.335 peserta dari 18 negara berbeda. Selama studi, para peneliti menemukan bahwa konsumsi lemak jenuh terendah memiliki risiko kematian dini 13 persen lebih tinggi.

Sedangkan konsumsi lemak yang lebih tinggi memiliki kemungkinan kematian prematur 23 persen lebih rendah.

Studi ini juga menghubungkan asupan lemak jenuh dengan risiko stroke lebih rendah.

Peserta dipantau antara 2003 dan 2013. Pola konsumsi makanan mereka dipantau secara ketat. Para peserta kemudian dibagi berdasarkan jumlah energi yang mereka dapatkan dari kelompok makanan tertentu, seperti karbohidrat, protein, dan lemak.

Selama masa tindak lanjut, tingkat kematian dan penyakit kardiovaskular dinilai. Sebanyak 5.796 kematian dan 4.784 kasus penyakit kardiovaskular utama dilaporkan.

Para peneliti juga menemukan laporan, bahwa mengganti lemak dengan karbohidrat seperti roti dan nasi bisa menjadi salah satu alasan mengapa orang tidak dapat menerima nutrisi penting yang dibutuhkan tubuh.

Penelitian tentang diet rendah lemak ini awalnya diterbitkan dalam jurnal The Lancet. Penelitian tersebut juga mengungkapkan bahwa konsumsi karbohidrat yang tinggi juga membuat orang mengalami kemungkinan kematian prematur sebesar 28 persen. (TIM REDAKSI)

Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.
                            

Leave a comment

XHTML: You can use these html tags: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>